Harga Satu Ruang Anggota DPR Rp800 Juta!


JAKARTA, KOMPAS.com — Proyek pembangunan gedung baru DPR RI yang akan mulai dibangun pada 22 Juni mendatang menelan biaya Rp 1,138 triliun. Sebagian besar dari total biaya itu diserap untuk pembuatan 560 ruangan anggota DPR yang akan menghabiskan biaya sekitar Rp 800 juta per ruangannya!

Kepala Biro Pemeliharaan Bangunan dan Instalasi DPR Sumirat mengatakan, satu ruangan anggota Dewan rata-rata luasnya mencapai 111,1 meter persegi. Berdasarkan analisis Kementerian Pekerjaan Umum, pembangunan fisik gedung publik dihargai Rp 7,2 juta per meter persegi. Angka ini naik dari perhitungan Sekretariat Jenderal sebelumnya yang hanya sekitar Rp 6 juta saja.

“Ini berdasarkan analisis PU jadinya Rp 7,2 juta,” katanya kepada wartawan, Jumat (25/3/2011) di Gedung DPR, Jakarta.

Dengan data demikian, rata-rata biaya yang akan dihabiskan untuk fisik satu ruang anggota DPR RI mencapai Rp 799,92 juta. Perlu diingat, harga ini hanya untuk fisik gedung. Belum termasuk mebel, aksesori, dan kelengkapan lain. Harganya tak jauh berbeda dengan harga satu apartemen di kawasan elite di Jakarta berikut isinya.

Satu ruangan ‘mewah’ ini akan diisi oleh satu orang anggota Dewan, berikut satu sekretaris pribadinya dan lima tenaga ahli. Sumirat menambahkan, gedung baru dengan 36 lantai plus basement ini akan dibangun satu sumbu dengan Gedung Nusantara 1 DPR dan tak akan dibangun di atas lahan lapangan sepakbola DPR RI yang kini tengah direnovasi.

Rencana pembangunan gedung baru DPR yang tergolong mewah ini menuai kontroversi sejak awal. Dana sebesar Rp 1,8 triliun yang dianggarkan menciut hingga sekitar Rp 1,2 triliun setelah tim pengkajian melakukan penghitungan ulang. Tak hanya mendapatkan kritik dari kalangan di luar Dewan, ada pula fraksi yang menolak rencana pembangunan gedung baru ini. Fraksi Partai Gerindra bahkan menegaskan, para anggotanya tak akan menempati gedung baru tersebut.

“Kalau gedung baru jadi, kalau boleh kita tidak akan menempati. Kan nanti tergantung Sekretariat Jendral,” kata Wakil Ketua Fraksi Partai Gerindra Ahmad Muzani dalam keterangan pers di Gedung DPR RI, Jumat (11/3/2011).

Namun, para jurnalis menilai sikap Gerindra ini justru tidak menunjukkan konsistensi. Muzani pun meralat pernyataannya. Menurutnya, fraksi akan memerintahkan anggota untuk tidak sama sekali menempati gedung baru. “Okey, okey. Begini, Gerindra tidak akan menempati gedung baru,” tegasnya kemudian.

Sumber: kompas.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s